Beranda Kisah Kisah Hikmah Kisah Buya Hamka, Surat Yasin Meringankan Sakaratul Maut

Kisah Buya Hamka, Surat Yasin Meringankan Sakaratul Maut

0
kisah buya hamka surat yasin meringankan sakaratul maut
Dokumen Buya Hamka (Tempo)

Kisah tentang Surat Yasin meringankan sakaratul maut ini dialami Buya Hamka pada 6 Dzulqa’dah 1396 bertepatan dengan 29 Oktober 1976. Hari itu, Buya Hamka membesuk saudara yang sakit di Rumah Sakit Pelni, Jati Petamburan, Jakarta.

Sebelum sampai ke kamar tempat saudaranya dirawat, Buya Hamka melewati kamar lain. Di kamar itu seorang perempuan paruh baya sedang dikelilingi oleh anak-anak dan cucunya. Mereka semua tampak bersedih. Sebab sejak pagi perempuan itu telah sekarat, namun belum juga meninggal dunia.

Berulang kali ditalqin. Dipandu mengucapkan dua kalimat syahadat. Namun ia seperti tak mendengar. Seperti tersibukkan oleh rasa sakit dan hembusan nafasnya yang sulit.

Minta Bantuan Buya Hamka

Sekitar 10 menit setelah Buya Hamka berada di kamar tempat saudaranya dirawat, datang dua orang keluarga perempuan tersebut. Mereka meminta Buya Hamka membimbing ibunya. Mereka berharap dengan bimbingan ulama tersohor itu, sang ibu bisa mudah melalui sakaratul maut. Sebab dokter menyatakan tak ada lagi harapan sembuh.

“Saya duduk di dekat pembaringannya, saya suruh keluarga yang mengelilingi ibu tadi untuk tenang. Jangan gelisah, jangan menangis,” tutur Buya Hamka dalam Tafsir Al Azhar.

“Lalu saya bacakan Yasin dengan suara tenang, penuh khusyu’ dan haru seraya berharap dan memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Jika memang telah waktunya agar ia tidak dibiarkan menderita.”

Sejak ayat pertama Surat Yasin dibaca Buya Hamka, ibu tadi tidak menghempas-hempas lagi. Makin lama ia makin tenang.

Ketika Buya Hamka sampai pada ayat 77:

اَوَلَمۡ يَرَ الۡاِنۡسَانُ اَنَّا خَلَقۡنٰهُ مِنۡ نُّطۡفَةٍ فَاِذَا هُوَ خَصِيۡمٌ مُّبِيۡنٌ

“Dan tidakkah manusia memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setetes mani, ternyata dia menjadi musuh yang nyata!” (QS. Yasin: 77)

Perempuan itu menghembuskan nafasnya yang terakhir. Dagunya bergerak satu kali, lalu ia tak bergerak lagi. Pergi untuk selama-lamanya.

Terdengar isak tangis dan ratapan keluarga perempuan tersebut. Namun Buya Hamka terus melanjutkan membaca Surat Yasin hingga ayat terakhir.

Baca juga: Surat Annas

Surat Yasin Meringankan Sakaratul Maut

surat yasin meringankan sakaratul maut

Kisah Buya Hamka ini menujukkan Keutamaan Surat Yasin yang luar biasa. Dan itu terjadi dengan izin Allah Subhanahu wa Ta’ala, tentunya.

“Waktu itu saya rasakan benar pengaruh dari bacaan itu dan menambah keyakinan saya kepada apa yang diterangkan oleh seorang di antara imam-imam kita yang berpengalaman. Imam Ahmad bin Hambal dalam menjalankan sabda Rasulullah, supaya dibacakan Surat Yasin untuk orang yang telah dekat waktunya meninggalkan dunia fana ini,” tulis Buya Hamka.

Sebelumnya, mengawali kisah itu Buya Hamka telah mengutip hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad.

اقْرَءُوهَا عَلَى مَوْتَاكُمْ

“Bacakanlah surat Yasin untuk orang-orang mati kalian.” (HR. Ahmad dan Ibnu Hibban)

“Apabila surat Yasin dibacakan untuk orang yang sedang menjelang kematiannya, maka Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan keringanan baginya berkat surat ini,” kata Imam Ahmad mengutip sebagian ulama terkait hadits itu.

Demikian kisah Buya Hamka terkait Surat Yasin meringankan sakaratul maut. Keutamaan lain surat Yasin dan khasiatnya yang luar biasa bisa dibaca di artikel Surat Yasin. [Muchlisin BK/WebMuslimah]

BERIKAN TANGGAPAN

Please enter your comment!
Please enter your name here